Wawan Ride to BROMO Februari 2018


Malang 3 – 4 Februari 2018

Even gowes impian akhirnya jadi kenyataan, destinasi gowes yang selama ini hanya lihat dan dengar dari foto, cerita dan tulisan dari teman teman goweser lain akhirnya terlaksana…..Trims team Roger Bagen terutama om Eric dan Om Fivin, Nice trip.Gowes di awal bulan Februari pasti cuaca masih diselingi hujan sesekali, apalagi menjelang Imlek yang beberapa tahun sebelumnya pasti selalu hujan.  Trek trek MTB di Bromo terkenal dengan view yang luar biasa bagus, kalau cuaca mendukung bisa dapat view dan langit yang biru yang luar biasa indah, typikal tanah vulkanik yang berpasir masih gowesabel meskipun basah, tapi berdebu ketika musim kemarau.

Trek Jemplang menuju lautan pasir Bromo treknya turunan tanah vulkanik dengan trek cukup lebar, trek ini viewnya luar biasa indah karena di sebelah kanan trek terlihat savana Bromo. Trek Dingklik menuju Tutur di dominasi oleh single track di perkebunan petani sayur, diawali lewat single track tepi jurang kemudian di tengah dan akhir trek mulai masuk ke kebun petani dan perumahan penduduk.  Trek Tutur Welang (TW) trek ini lokasinya di dekat perkampungan penduduk dengan lokasi trek di perkebunan pinus, trek ini banyak dijumpai akar dan rock garden.  Untuk trek Pamitra typikal treknya mirip tutur welang cuma lebih terawat dan lebih curam elevasinya, jujur untuk saya yang kurang suka gowes di bike park…yaaah meramaikan saja.

Awal bulan Desember 2017 dapat info dari suhu RB Roger Bagen  mau ngadain even awal tahun ke Bromo, semangat 45 langsung line up.

Dari awal ada line up ada 36 goweser dari  RB, TGC, BYCR dan rencana ada goweser tuan rumah Teruci Susimakin seksi sekitar 11 orang, rame euy.  Base camp kali ini di rumah RB 1 Om Fivin di kawasan Sawojajar,  karena  peserta cukup banyak maka sebagian stay di Omah Wetan homestay.

RunDown Awal Acara GOBAR BROMO 2018
3 Februari 2018        Rute legendaris        Jempang – Dingklik – Tutur – Welang
06.00                     Rider standby di BC
06.00-07.00        Sarapan loading sepeda
07.00-08.30        Menuju tempat start jemplang
08.30-09.15         Persiapan gowes
09.15-11.00          Jemplang – Dingklik
11.30-13.00          Dingklik – Tutur
13.00-14.00         Ishoma
14.00-16.00         Tutur – Welang
17.00-18.30          Back to Basecamp..

Last Minute trek di ganti lewat trek baru om Wahyu, Jemplang – Lembah widodaren, Loading ke Pananjakan lanjut Pananjakan – Podo Koyo terakhir trek Tutur – Welang

4. Februari 2018      Pamitra Bike Park
06.00                     Rider standby di    BC
06.00-08.00        Sarapan dan loading
08.00-09.00        Menuju Pamitra bike park
09.00-09.30        Persiapan riding
10.00                     Riding sepuasnya.
12.00                      Ishoma
13.00                      Lanjut riding
15.00                      Selesai dan persiapan packing
16.30                      Berangkat ke Juanda dan back Jakarta..

Trip kali ini niatnya sih selain menikmati trek juga mau foto-foto karena pemandangan Bromo sangat sayang untuk tidak diabadikan dengan kamera, tapi tergantung kondisi juga kalau hujan ya terpaksa bawa pocket kamera saja.

Packing sepeda yang paling ribet, maklum belum pernah loading terbang, beli tas cukup mahal euy apalagi kalau merk brandit, untung dapet pinjeman tas loading Om Noorgan (makasih om), packing tas bandit cukup gampang, muat frame 27,5 bahkan banyak space untuk tas, sepatu, helm dll, bahkan oleh oleh dan baju basah waktu balik jakarta masuk semua hehehe.

Saya berangkat dari Bekasi jum’at tgl 2 sore karena kerja dulu, maklum masih dijajah Jepang hehe, rombongan om Sam, Om Troy dkk sudah sampai di Malang karena berangkat pagi.

Om Budie bareng H Didik dan Om Henry

Pasukan Om Troy dari Makassar

Kloter pagi om Sam, Om Amir

Sementara saya masih kerja, rombongan  yang berangkat pagi sudah jalan jalan di Malang enaknya …..duhh

Rombongan malam

Karena semua masuk ke tas, jadi over weight, bahkan ada yg 35 Kg heheh bawa apa yaa tapi karena MTB termasuk free bagage untuk maskapai Citylink dan Batik….Alhamdullilah aman free charge horeeee.

Teman teman RB yang viadarat Om Erik dkk postingannya makan melulu bikin ngiler aja …aseeek hehe

Mantaab

Ups ..tercyduk (terbukti kijang inova nyaman ya hehe).

Rehat Ishoma selamat perjalanan Pict By Om Akbar

 

 

 

 

 

 

 

Kira kira pukul 22.50 landing di Juanda Surabaya untungnya pesawat on time ndak delay, ambil bagasi lanjut loading pick up om Wahyu, sampai di homestay Omah wetan jam 02.00,  rakit rakit sepeda dulu baru bisa tidur, karena jam 06.00 harus loading, padahal pinginnya sampai di homestay langsung tidur.

 

Hari 1 Bromo – Tutur Welang.

Pagi belum hilang ngantuk selesai subuh sementara sepeda di loading ke pick up kita sarapan dengan sarapan berat menu Nasi Ayam…

Start dari Basecamp Rumah Fivin lanjut ke Jemplang Bromo via Tumpang.  Start jam 06.30, dapet info rombongan Jatim belum berangkat dari Batu Malang, waduh filing saya mereka pasti terlambat ketemu di tikum Makam Pahlawan Tumpang pukul 07.00.

Yuk berangkat

Jalan dari Sawojajar menuju bromo via tumpang sudah bagus, perjalanan lancar kira kira 2 jam sudah sampai di Jemplang.

Ponakan Om Askari ikut mengantar keberangkatan kami

Jalanan menanjak menyiksa mesin pick up yang kami tumpangi, pic up grand max sempat ndak kuat nanjak ketika papasan dengan rombongan Toyota Hardtop dari puncak.  Makanya saya naiknya L300 terus….anti TTB

Wajah wajah ceria di pintu gerbang Kawasan Bromo Tengger Semeru

Dari pintu gerbang ini sudah dekat ke tujuan loading “Jempang”,  daerah yang terletak disebelah selatan dari gunung Bromo yang merupakan jalur pertemuan antara Tumpang, Bromo dan Ranupane.  Disini banyak kios kios yang menyediakan kopi dan makanan ringan, isi perbekalan gowes dan tidak ketinggalan ambil foto barbuk duluu.

Alhamdullilah meskipun berkabut bisa foto-foto di bromoh hehehe

Barbuk Mahaal

Keren ya..

Tuan Capra.. feat kotak kotak yihaaa

Pukul 09.00 kurang dikit mulai gowes, sementara belum ada kabar dari rombongan TGC Jatim, to wis kita lanjut ikut rombongan utama.  Gowes diawali brifing dari Om Fivin sama marshal Om Wahyu.

Jemplang – Lautan pasir Bromo

Brefing dari paketu RB 01

Gowes start melalui jalan kecil ke kiri dari lokasi brifing, jalan datar ke arah utara terus di punggung bukit.  Kali ini aroma rarat tidak dijumpai buktinya pas start ndak sodok sodokan hehe, justru aroma picnic yang aku jumpai, yo wis amanlah hahaha (tetep di trek mah ngacir).

 

Trek yang tadinya masih bisa di gowes menyempit menjadi single trek naik terus, TTB adalah pilihan bijak, view kiri kanan hanya putih, kabut dimana mana.

 

 

 

 

 

Asik ketemu jalan datar

View sepanjang jalur ini sangat bagus kalau cuaca mendukung, sampai di ujung trek mendaki dimana ada saung ( lupa tanya nama lokasinya) menjelang trek turun menuju lembah Widodaren kabut mulai tersingkap, view gunung batok sedikit terlihat.

Barbuk bosku…again

 

 

 

 

Si Wawan sampai juga di Bromo

Roger Bagen – TGC – BYCR

Foto full team dulu sebelum menikmati trek mrosot menuju lembah Widodaren lautan pasir.  Trek turunan tanah vulkanik berpasir asoy dengan cerukan bekas ban trail disana sini harus hati hati pilih jalur…..pertama tama sedikit takut karena trek sepertinya sedikit basah, saya pikir licin eh dengan percobaan beberapa kali ngebrake agak kuat, ternyata ban minion dhf lumayan nggigit, yo wis lah  speeed tambahiii muantaab.

Wawan action

Om H. Amir dengan N4nya

Disini saya di salip Suhu RB om Fivin dan Om Holis, hanya view Bromo yang mempesona yang mampu menyadarkan kami bahwa trip ini hanya piknik, bukan balapan hahahaha.

 

 

 

Tuan H dengan Capra…ride with style

Sampai di lautan pasir, loading sepeda lanjut carbo loading dekat kawah bromo, belanja kaos buat si kecil, sambil nungguin turis Malili nengok ponakan ke kawah Bromo.

 

 

 

 

Om Wahyu marshal bromo

Menjelang tengah hari, pick up mulai merayap di tanjakan Pananjakan yang curam, disini saya melihat ada goweser yang melambai ke arah kami, saya ndak tau kalau itu ternyata rombongan temen2 dari Jatim (maaf om Zery dkk).  Hujan mulai turun hawa semakin dingin jas hujan hanya sedikit membantu agar tidak terlalu basah saja.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Roger Bagen

Special pict by Om Eric

Pananjakan – Podokoyo

Trek ke 2 infonya trek baru, start di sekitar Pananjakan mlipir jalur silet tepi jurang ke arah Podokoyo, trek ini sudah dikenal sebelumnya sebagai jalur tracking menuju Bromo via Pananjakan.

Duingin berrrr…

Trek ini diawali dengan jalur datar menurun, di beberapa tempat jalur silet sangat sempit ditambah dengan guyuran hujan dan pedal cleat, suatu kombinasi yg menaikkan andrenalin (baca NGERII…..) hehehe sementara noleh ke sisi kanan hanya putih kabut kebayang kalau jatuh ke kanan pasti tidak kelihatan goweser lain, alhamdullilah dengan beberapa jurus kaki turun sebelah berhasil sampai di ujung trek perkampungan penduduk tanpa insiden yg berarti walau sempat hampir jatuh ke kanan menjelang turun ke sungai kecil, hanya denger denger aja ada pengakuan ada 1 goweser yang jatuh, tapi aman beliau tidak cidera.

Ini nih yg lewatin di silet  hehe

Nah disini saya dilewatin lulusan Lawu dengan sepeda Mongoose DHnya…..gila jalur silet licin sikat aja.

Di trek ini yang paling ngeri adalah beberapa jembatan papan sempit tanpa kayu pagar di samping jembatan,  sempat saya lihat sungai di bawahnya…dalem banget hiii.

Sayang di trek ini saya tidak punya kamera waterproof jadi ndak sempat motret.

Sampai perkampungan penduduk disambut teriakan anak anak kecil….”udan udanan om” katanya hehe, finish di SDN Podokoyo 1 sudah di tunggu pick up, hujan semakin deras, untung ada segelas teh manis cukup membantu menahan hawa dingin….trims om teh manisnya.

Tutur – Welang

Sebetulnya sehabis podokoyo akan lanjut trek selanjutnya menuju Tutur, berhubung cuaca pick up tidak bisa menuju start trek, maka diputuskan langsung menuju Tutur untuk lanjut trek TeWe.  Turun semakin mendekati TW hujan mulai reda, udara semakin hangat asik nih di TW bisa maksimal nih.

Masuk di trek ini hujan sudah reda, tapi trek full basah, saya mencoba ikut rombongan depan biar sensasinya beda, bareng om Asrul, Om Akbar, Om Aji asik ngabret walau di trek saya selalu ketinggalan… alhamdullilah selalu di tungguin.  Trek ini tanahnya sudah tanah biasa cenderung keramik di awal-awal trek, kemudian di hutan pinus setelah trek DH trek mulai berpasir, diselingi tanah keramik kombinasi rock garden…..naaaaah disini saya merasa sangat puas saya rasa ini puncak kenikmatan gowes hari ini, kombinasi trek  turunan teknikal, rock garden basah, single track keramik dan tentu speed…..LUAR BIASA,  mungkin kalau kondisi trek kering lebih cepat tapiiiiii tidak sepuas ini, kepuasannya B.E.D.A.

Finish TW

 

 

 

 

Baju kotor luar biasa, tapi puas sampai susah ngelap kacamata  di trek, tertutup cipratan lumpur ban depan hehehe

Sebenarnya saya curiga kok rombongan Rarater ndak nyundul sama sekali, rupanya trek yang diambil beda, stelah trek DH kita ke kanan, rombongan Rarater ke kiri meskipun finishnya sama, tapi karakter trek nya beda dan lebih jauh.  Finish di Welang langsung ke pencucian sepeda, mandi lanjut makan Rawon di warung renes….sedaaap.  Loading pakai Elf back to Home stay…

Day 2 Pamitra Bike Park

Gowes hari ke 2 di di Pamitra bike park, lokasi di Pasuruan, jadi kita dari Homestay langsung check out, selesai gowes langung menuju bandara Juanda.  Trek ini dibuka tahun 2016 dengan ketinggian 1200 Mdpl jadi sejuk udaranya, dengan vegetasin rumput gajah dan pohon mahoni campuran.  Trek ini dapat diakses sekitar 30 menit dari jalan raya Surabaya Malang, papan petunjuk menuju lokasi cukup lengkap jadi gampang diakses.

Band of brothers TGC – RB

Percobaan pertama adalah trek AM 2 lanjut trek AM3.   Kondisi badan sedikit kurang segar karena gowes hari pertama kehujanan, turun di trek jadi kurang greget, treknya sih asik banget banyak turunan tehnikal yang kalau badan fit bisa dilibas dengan gampang, ditambah dengan gendong kamera DSLR di backpack jadi tambah hati hati dah.

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Selesai 2 trek cukuplah untuk gowes hari ini teman2 dari RB ada yang lanjut 1 trek lagi, selesai ishoma rencana mau packing ke tas aja, kondisi cuaca mendung kalau belum selesai packing hujan kan repot,  eh bener saja pukul 15.30 hujan turun untung saya udah kelar packing.

Selesai packing dan loading ke pickup, jam 16.00  berangkat menuju bandara Juanda

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Foto bareng kumendan Teruci Susimakin seksi sebelum balik Jakarta

Sumber Foto Chat WA dan kamera pribadi.

Terima kasih semua buat Team EO om Fivin, Om Eric, Om Holis dan Om Wahyu serta semua teman- teman RB, TGC, BYCR dan Cilegon All Mountain, maaf kalau foto foto tidak dimuat semua, ditunggu next trip.

 

 

 

 

 

Advertisements
Image | Posted on by | 1 Comment

Lebaran Ride, Pacitan 27 Juni 2017


Pacitan 27 Juni 2017

Jauh jauh hari sebelum puasa tahun ini, dari pertemanan di FB banyak kenal goweser asal kampung halaman, dari postingan mereka sering exsplore trek, bahkan waktu puasa hampir tiap sore mereka posting kegiatan bersepeda, makin menambah semangat untuk mencoba trek disana…..Sering japri karo om Momon (nama FB) mbuh blm tau nama asline…..hehe sori mas.

Kebetulan lagi ada beberapa goweser Bekasi asal Pacitan yang baru kenal nemu di Fb sama ketemu di WPS, Om Berka, Om Ateng dan Om Tarno ditambah Om Noorgan yang asli Panggul yang ini kenal agak lama dari TGC, siplah mudik lebaran janjian mau gowes…

Lebaran semakin dekat, prepare mudik semakin intens. Yang mau mudik sibuk upgrade sepeda buat main di kampung halaman, dari Line awal yang mau mudik gowes Om Sutar, Om Berka, Om Ateng dan saya.

Ki – Ka Om Triono, Om Sutarno, Saya dan Om Noorgan

Eh pada detik detik terakhir cuma saya sama Om Sutar dan Om Triono yang mudik, yang lain batal mudik karena berbagai alasan, udah upgrade batal mudik…he he.

 

 

Tiba hari H mudik berangkat tanggal 21 sore pulang kantor langsung prepare jam 7 jalan, seperti biasa mudik tiap taun jalan tol Japek padat merayap.  Di tol Cipali merasa ada yang tidak beres, eh baru sadar sepatu cleat ketinggalan, haduuh baru ingat sepatu di siapkan di rack depan tapi lupa di masukkan dalam kabin, efek buru-buru… yo wislah nanti beli sepatu biasa wae dan golek pinjeman pedal

Prepare & Loading.                                                                                                                           Pagi tanggal 27 Juli bangun pagi suegeeer udara sejuk khas kampung halaman,  selesai Subuh minta sarapan sama ibu goreng telur kesukaan, saya ndak tau apa resepnya kok ndog dadar ibuk itu rasanya uenaak.

Pagi jam 07.00 mulai jalan, santai saja karena janjian jam 09.00 dengan om momon di dekat SMP 2 Pacitan, jalanan masih sepi hanya beberapa pengunjung turis lokal saja terlihat di pantai Soge.

Setting sepeda Masjid Agung Pacitan

Sampai di kota ijik kisuk en jam 08.00 mas Momon tak telp kaget, Paling dekne mikir semangat banget nih orang hehehe maklum 30 hari ndak gowes kan penasaran, kapan lagi gowes di kampung sendiri.  Parkir di halaman masjid Agung Pacitan seting sepeda eh ketemu Om Rizki Setiawan, sekalian pinjem pedal dah….Suwun Om.

Loading truck

Foto bareng konco Pacitan

Trek 1 Temon.       Perkenalan asooy

Trek ini di wilayah kecamatan Arjosari,  jarak dari alun alun kota sekitar 21 Km ke arah utara kota Pacitan.  Typikal treknya alami jalur single track dan makadam dengan kontur cukup curam.

Perjalanan loading dari Pacitan menuju start trek Temon agak lama juga, lewat kecamatan Arjosari belok kiri menuju arah Bandar Nawangan, jalan mulai nanjak berkelok kelok sampai di Balai Desa Temon belok kanan, jalan mulai sempit sampai tempat loading

IMG-20170628-WA0005

20170627_103856Trek temon diawali dengan nanjak dikit trek aspal mulus sampai ketemu mack adam, lumayanlah buat pemanasan.

 

Temon

Ujung aspal beralih macadam

WhatsApp Image 2017-07-25 at 16.48.16

Memasuki mack adam jalanan menurun, goweser gerombolan siberat sudah ngabret ilang, padahal ada yang pakai hardtail….edannn.

Saya yang sudah berumur dan blm tau trek masih meraba-raba kondisi trek lebih baik main aman hahaha (dibaca “wedi”).  Sampai ujung mack adam ketemu dengan pertigaan saya lihat sebelah kanan ada single track maknyus, dalam hati aku mikir mugo mugo kui trek e, lhadalah bener treknya menuju single track kui, treknya lumayan flowing cenderung curam dengan permukaan tanah lempung keras dengan taburan kerikil lepas, cukup menyulitkan kalau belum biasa … ngeri ngeri sedap dengan sebelah kiri langsung ketemu jurang yang ditumbuhi pohon jati, saya jaga ritme dan speed aja karena kalau over speed ngebrake nya ngelock pasti melintir, jan koyo arep ketemu cewek sing kenal di medsos belum pernah ketemuan, deg deg seerrr hahaha.  Trek ini panjang sekitar 6 Km full turun sampai dengan ketemu  Ds Kedungbendo Jl. Raya Ponorogo Pacitan. 

Tempat Istirahat setelah trek Temon

Trek 2 Ngasem.      Tragedi Handlebar

Trek Ngasem lokasinya masih di kecamatan yang sama tapi etan kali, jalur loadingnya uji nyali dan sopir, loading menanjak curam sekali. Typical treknya mirip dengan Temon tapi ada beberapa turunan technikal yang asik banget, trek ini cocok banget dengan selera saya….juooos.

Truck Loading sampai di MI Guppi Ngasem, disini start dimulai.

Loading Start MI Ngasem

Trek ini dimulai dari halaman sekolah turun belok kiri menuju turunan teknikal lumayan sedap disamping perumahan penduduk.

Nah dari bawah rumah penduduk ini trek mulai asik, trek flowy tidak securam Temon dengan tanah lempung sedikit gembur menggoda untuk memacu kecepatan, nah disini tragedi terjadi, akibat terlalu asik menikmati trek, ban depan sedikit out, felling saya “jatuh nih”, sepeda yang sempat terbang dikit akibat gundukan landing ban depan duluan, ban depan yg sedikit out aku usakan kembali ke jalur dengan tekuk ke kiri,  nah…kombinasi berat badan menekan stang kiri itulah membuat handlebar enve carbon yang sudah uzur nyerah……guling guling alhamdullilah tidak ada cidera serius (kapok beli carbon lagi). terpaksa sisa trek yang maknyus handlebar panjang sebelah hehehe

20170627_131735

Sebelah kiri digeser, panjang sebelah hehe

Sayang banget padahal treknya asik banget, yo wislah kapan kapan diulang lagi.  Selesai trek ngasem ishoma lanjut maksi di soto giyem disco menadi, maknyus….

Trek PI Pacitan Indah

Trek ini letaknya di perbukitan sebelah barat kota Pacitan, startnya dari Sedeng rolling naik turun ke arah selatan, trek ini cocok melatih endurance apalagi start dari kota tanpa loading…..dijamin gobyos, kontur tanah naik turun dengan permukaan variasi cor, makadam, single track, ending trek di hutan mahoni, bagus banget untuk foto-foto (kapan-kapan motret disini ah).  Sayang sekali dari hutan mahoni blm ada lanjutan trek menuju pantai langsung (PR buat goweser Pacitan untuk nyambung), jadi harus muter lewat aspal melalui Palagan Tumpak rinjing.  Sebelum start pinjam handlebar dari om Rizki yang ndak ikut trek PI ( makasih Om), mulai masuk trek beberapa turunan dan tanjakan asik banget di sela sela batukapur dan ilalang

20170627_155042

View kota Pacitan dari puncak tertinggi trek

IMG-20170627-WA0087

20170627_160454

Om Norgan nyobain drop, kamera HP ngeblur euy

20170627_163031

Sayang cuma kamera HP

Di trek ini ada beberapa drop sayang kurang perawatan jadi line ndak kelihatan, padahal asik buat main XC atau light AM apalagi di hutan mahoni, jarang ada lho trek Indonesia yang di sela sela pohon2 gede.

Finish Masjid Agung sudah jam 18.00, beuuuh puas semoga kalau mudik lagi iso ndronjing maneh.  Seneng banget iso menyalurkan hobby di tanah kelahiran.

Trims buat Mas Momon, Mas Rizki S, dan teman- teman goweser lain, mugo mugo suk iso gabung lagi dengan peserta lebih kumplit

 

Posted in All Mountain, Hobi, Mudik | Leave a comment

Hiking, biking, picnic, ….. Papandayan 2017


Garut, 28 Januari 2017

Setelah tertunda sekian lama karena males dan ndak ada ide, mau coba nulis trip gowes lagi ah, kebetulan hujan terus gowes ndak bisa ya udah cocok dah nulis saja.

Trip ini  terasa begitu spesial bukan karena pas Imlek tapi karena gowes bareng senior RB dan Marshal Idola hahaha…….Mantab, selain itu suguhan view pegunungan sudah terbayang di ingatan, malem jum’at sudah ndak bisa tidur.  Terbersit kekhawatiran juga sih, jangan jangan ketinggalan dan ngerepotin, alhamdulilah lancar walaupun sedikit kram dan ketinggalan di tanjakan.  Browsing browsing dulu ah cek kondisi alam papandayan untuk mengukur kemampuan.

facebook_1487560121467

Poster Filmnya Menggoda

Seminggu sebelumnya Om IRwand posting banner trip Papandayan di wall group FB RB, awalnya ragu boleh gabung ndak ya soalnya info awal sudah banyak pesertanya, setelah kontak om Aris ternyata bisa…. siiip.

 

 

 

 

 

 

IMG-20170125-WA0022

Roundown trip by Om Aris RB……mantab

BERANGKAAAT

Jum’at sore sehabis kerja langsung packing tas dan sepeda dalam mobil, tunggu jam 10.00 langsung otw menuju lokasi loading.  Malam itu loading di RB corner jam 12.00 s/d jam 01.00.  Saya sengaja datang lebih awal karena lokasi belum pernah mampir, lokasi perumahan mudah dicari berkat tanya-tanya ke om Erik sehari sebelumnya.

 

Sepeda di loading pakai 1 unit pick-up goweser di ELf.  1 pic-up grand Max ternyata bisa bawa 18 sepeda.

Berangkaaaat

Berangkaaaat

Jam 12 lewat dikit loading selesai, om Siwi dan Om Imam nanti mau loading nya di MCD grand wisata , elf sudah datang persiapan packing, sengaja ambil tempat duduk paling belakang bareng Om Didi & Om Wilman, eh dibelakang shock elf terasa hardtail …… hahaha.

Situasi jalan tol malem itu ramai cenderung padat maklum malem libur Imlek banyak mobil menuju luar kota, perjalanan selepas tol cikampek tidak terdeteksi lagi karena mode sleep sudah diaktifkan, bangun bangun sudah menjelang sholat subuh di Garut.  Air wudlu duingiiin menyegarkan.

Sarapan pagi

Sarapan pagi

Sarapan pagi dulu agar nanjak TTB kuat, menu pagi itu Lonsay, Nasi kuning dan Nasi uduk.

Perjalanan setelah sarapan suasana sudah terang, cuaca cerah sekali. Perjalanan menanjak terus view pegunungan sudah bisa dinikmati.  Puncak gunung Cikuray terlihat jelas di sebelah kiri…..berdiri gagah dengan background langit merah pagi hari.

Rasanya sudah berpuluh kali ikut trip gowes ke gunung,  tapi selalu saja ketika sampai di posisi atas pegunungan muncul perasaan ngeri bercampur nervous tidak hilang juga, okelah tidak apa apa toh biasanya nanti hilang dengan sendirinya setelah roda menggelinding di turunan, berganti dengan perasaan nikmat tiada tara…..Alhamdullilah.  Wajah tegang berganti senyum mengembang diselingi teriakan teriakan kecil penuh semangat…Nothing compares to the simple pleasure of riding a mountain bike.

Pintu gerbang Papandayan

Pintu gerbang Papandayan

20170128_071327_resizedJam 07.09 pagi sudah sampai di pintu gerbang Camp David, sudah menunggu om Budie yang bawa Kr pribadi, suasana sudah ramai banyak pendaki sudah datang lebih dahulu udara dingin menusuk jersey, unloading sepeda, setting, isi water blader.  Camp David cukup luas area parkirnya, banyak warung yg jual menu sarapan dan minuman dengan harga wajar, toilet cukup bersih, ada 1 masjid besar berdiri disana cuma airnya di isi batu es di tiap baknya ……….. duingiiin. Kabarnya  kawasan ini di rapikan setelah ada pengelola swasta.

img_7944img_7942

Keigo dateng juga diantar keluarganya….haha kirain mau ikut gowes, teryata diwakilkan bapaknya doang.

persiapan, setting sepeda, pompa ban, toilet, ngopi lanjuuut, lihat protektor yang dipakai om Aris jadi ngeri…..bakal ngebut nih

Foto Keluarga duluuu

Foto Keluarga duluu

HIKING UPHILL

Jam 08.45 start hiking menuju puncak Papandayan, cuaca sedikit berkabut mengiringi perjalanan kami dorong & panggul sepeda menuju puncak.

Pemandangan semakin keatas semakin indah, beberapa kali berhenti ambil foto sambil mengatur nafas, oksigen tipis cukup berpengaruh pada saya yang penghuni wilayah bumi datar Bekasi …. pelan pelan naik alhamdullilah bisa sampai di sini

Bau belerang mulai menyengat, akhirnya sampai di Hober Hoet   bagi saya yang baru pertama kali naik gunung, sungguh pengalaman luar biasa….

Foto foto buat barbuk

Jalur menuju lawang angin setelah kawah landai lanjut turunan singgle track menuju sungai kecil, sungguh track asik walau cuma pendek, nah setelah sungai kecil ini tanjakan super kejam dimulai, dorong pun susah saking curamnya, sesekali harus dipanggul sepedahnya, disini aku merasa kagum buat yang bawa sepeda DH………….. LUARBIASA.

Sayang blur, megang camera sambil mengatur nafas

Beberapa kali menepi memberi jalan pada motor petani yang menuju ladang, luarbiasa naik motor dengan kondisi alam seperti itu….SALUT

Berbagi jalan

Diujung pendakian ketemu jalan makadam Alhamdullilah meskipun masih nanjak tapi sudah landai

Masuk ke pos lawang angin udara semakin dingin berrrr, para pendaki dan goweser bergerombol di warung, selesai istrirahat lanjut ke Pondok Salada buat foto-foto barbuk kata om Aris belum ke Papandayan kalau belum ke Pondok Salada hehe, tapi karena start trek dari lokasi warung ini maka ada beberapa peserta yang tidak ke Pondok Salada

Trek menuju Pondok Salada berupa hutan khas dataran tinggi dengan tanah basah yg licin, sungguh asik bersepeda di sela sela akar yuhuuuiii

IMG_7992

Pose dulu di Pondok Salada dengan background edelweis

IMG_7997

View Kawah Papandayan dari Pondok Salada

Kembali ke Lawang Angin untuk makan siang yang sudah disiapkan tadi pagi, perut harus terisi karena cuaca dingin bikin perut cepat lapar.  Hujan mulai turun, kamera, hp dompet harus masuk tas plastik, wah jadi susah motret pas di trek maklum blm punya kamera yang tahan air.

PROSOTAN

Start dari Pos Lawang Angin gowes menuju arah utara, menyusuri jl. kawah papandayan yang batu batu makadamnya sudah hancur, turunan tidak terlalu curam tapi batu batu makadamnya sudah rusak plus jadi jalan air, gowes jadi ngeri ngeri sedap, sepanjang turunan berbatu tangan sibuk memainkan handle rem dan posisi badan agar tidak telentang di bebatuan…. ngeriii, tangan terasa pegal pegal menahan stang yang hanya di redam oleh Marzocchi bomber spring, pantesan yang pakai fork mutakhir ganteng ganteng ya, hidupnya lebih happy hahahaha,  untung perpaduan Maxxis Arden 2.40 dan Minion Dhf 2.30 dengan angin agak dikurangi terasa nurut di lintasan ini……Good Job Maxxis.

Habis turunan makadam masuk ke jalur kebun warga, nah trek berubah menjadi trek tanah single track dengan jalur bekas ban di tengah, disini enaknya pedal dilepas tinggal nyerosot seperti baby walker, ndak habis pikir cara rarater ngebut di trek seperti ini….LUARBIASA , trek selanjutnya bervariasi antara singgle track dan makadam sampai Isoma di masjid Rotorua ( baca Cibatarua ).

Trek sesudah masjid jalan makadam rusak menanjak di kelilingi kebun teh, kaki kanan yang betis ketarik mulai bermasalah, narik lagi narik lagi, terpaksa pelan pelan nanjaknya, setelah lepas protektor lumayan kaki bisa buat gowes ( protektor terlalu ketat ).  Sungguh tidak enak kalau sampek mengganggu ritme gowesnya senior, tapi syukurlah setelah uphill makadam kondisi kaki membaik, apalagi setelah ketemu turunan, rasa keram hilang sama sekali…cihuiiii

Trek selanjutnya luarbiasa maknyus, ngebut di sela sela kebun teh, naik turun flowing, tanah sedikit basah dibumbui lumut tipis tipis sungguh perpaduan yg maknyus..

Trek kebun teh lanjut sampai di jalur pipa panas bumi menjelang finish di pemandian air panas Cibolang….

20170128_173539_resized

Loading sepeda ….. pulang Bekasi

Alhamdullilah pulangnya lancar jam 01.00 sudah di rumah

Sungguh pengalaman mengasyikan pengalaman gowes bareng Roger Bagen, terima kasih Om Aris, Om Fivin dan semua anggot RB, saya sudah boleh ikut…….lain waktu gabung lagi ah….. Alhamdullilah pulangnya lancar jam 01.00 sudah di rumah

SEE YOU NEXT TRIP

 

 

 

Image | Posted on by | Leave a comment

Camping Keluarga 1 Ranca Upas


Ranca Upas Ciwidey 5-6 Mei 2016.

162-512Saya ingin mencoba sesuatu kegiatan baru yaitu “camping” terutama bagi anak-anak.  Suatu kegiatan yang sering saya rasakan di awal tahun 90 an, namun bedanya kalau dulu bareng teman-teman kepanduan, kalau saat ini bareng anak dan istri saja.

Mulailah browsing dan survey lokasi camping, gunung pancar pernah kami survey, hasilnya mahal, ijin camping per orang Rp. 100 ribu belum parkir dll.

Akhirnya dipilih Ranca Upas Ciwidey Bandung karena dari hasil referensi mbah google buper disini fasilitas cukup lengkap ( terutama Mushola, MCK dan warung ), ada pula penangkaran rusa dan pemandian air panas juga.

Beberapa minggu sebelumnya sudah mulai prepare kebutuhan camping, kebetulan ada even pameran Indovest, jadi bisa dapet tenda dengan harga discount, sebuah tenda dome kapasitas 4 orang pun sukses didapat. Kompor gas kecil beli di Ace, matras, terpal dll di toko dekat rumah.

Seperti biasa long weekend macet dimana-mana, beres beres mulai jam 05.00 baru start jam 09.00, langsung disambut macet mulai Tambun sampai Karawang, sengaja ndak masuk tol karena infonya lebih parah macetnya.   Keluar pintu tol Kopo sudah  jam 01.00, lanjut arah soreang – ciwidey, macet karena mobil keluar masuk Mall Kopo.  Masuk Ciwidey mulai nanjak macet lagi, jalanan sempit pegunungan kalau ada bus lewat ngantri.  Kemacetan berlanjut sampai pintu gerbang Ciwidey Valley.

Masuk area camping ground sudah jam 16.30, bayar ticket masuk plus parkir Rp. 80. ribu saja.  Masuk area sudah banyak tenda berdiri, area dekat mushola yang ada pohon sudah penuh…..putar putar bingung cari lokasi, pinginnya diriin tenda dekat mobil, kalau ada apa apa mudah. Akhirnya pasang tenda dekat parkiran, disamping penangkaran rusa.

Tenda sudah berdiriKeceriaan dalam tenda

Anak anak bantu diriin tenda dengan ceria, seneng banget dia apalagi si kecil Bagas exciting banget.

IMG-20160505-WA0027

Anak anak makan dengan lahap…

Sore itu makan masih ada bekal nasi dari rumah, ditambah mie instant rebus, luar biasa nikmat makan di tenda….

Gowes JamnasMalam itu terasa dingin bagi kami penduduk planet bekasi, tapi alhamdullilah anak anak tidurnya nyenyak, malah saya yang susah tidur, berisik banyak yang baru dateng sampai jam 12 malam, ternyata pemilihan lokasi tenda kurang tepat untuk istirahat, pengalaman berharga untuk pemilihan lokasi tenda.

Gowes Jamnas-2

Baru sekitar jam 02.00 bisa tidur, pagi pagi bangun sholat subuh udara semakin dingin, perut laper anak-anak minta makan, yaudah cobain menu warung ah…

ranca upas-3

Amel masih ngantuk

ranca upas-2 Harga cukup murah untuk ukuran tempat wisata nasi goreng 10 ribuan saja, rasanya yaa standart lah.   Selesai makan keliling sebentar menikmati udara pagi…

Foto foto sekeliling perkemahan, silahkan menikmati…

ranca upas-7 ranca upas-9 ranca upas-12 ranca upas-13ranca upas-31 ranca upas-33 ranca upas-38Lapak penjual alat camping, anak anak minta dibeliin hammockDisini ternyata ada lapak penjual alat camping, anak anak minta dibeliin hammock, eh harganya cukup murah 80 ribu sampai 120 ribu saja.

Pose dulu di depan penangkaran rusa

Pose dulu di depan penangkaran rusa

Mama beres beres tenda

Mama beres beres tenda

Agenda pagi ini anak anak minta ke penangkaran rusa lanjut renang.  Sementara istri beresin tenda, anak anak minta pasang hammock di samping tenda.

ranca upas-41

Narsis dengan hammock barunya.

Kolam renangnya hangat 36 derajat, jadi meskipun udara dingin kalau sudah masuk air hangat, tapi begitu keluar air brrrrr udara dingin lagi, sayang seluncurannya tidak fungsi jadi kita mandi di kolam dangkal saja.  Rencana sore mau jalan jalan ke hutan karena Amel minta bermalam satu malam lagi.

Saat selesai mandi dan makan siang, langit mendung……feeling saya hujan, eh bener pas Sholat Jum’at hujan gede, wah sekaligus test tenda nih.

Ternyata hujan sukses membuat becek dimana mana, alhamdullilah tenda aman tidak bocor.

Hujan reda karena becek kita rencana balik ke Bekasi, tapi sebelum pulang kita ke kebun teh Walini saja foto-foto……………suegerrr

ranca upas-49 ranca upas-50Lanjut balik ke buper lagi, kemas-kemas tenda balik ke Bekasi, rencana mau petik strobery tapi ternyata stroberynya lagi ndak musim..

Pengalaman berkemah yang asik, kapan kapan pasti kemping disini lagi…

Bagusnya lokasi luas, ada pemandian air panas dan penangkaran rusa, warung banyak.

Kurangnya akses ke lokasi macet, jalan sempit.

Posted in Camping, Hobi, Hunting Foto, Uncategorized | Tagged , , , , , , , | Leave a comment

Gowes M2M 26 Maret 2016


Merapi – Merbabu 26 Maret 2016.

GOHUNT – TGC – VIRGO

Trek Merapi memang selalu membuat penasaran, variasi treknya yang berpasir memang luar biasa semakin di exsplor semakin ketagihan, saat basah treknya tidak licin tetapi semakin mengasyikkan. MANTAP

Gowes kali ini di komporin oleh rekan rekan TGC dan Virgo yang tidak puas dengan gowes M2M bulan Februari…….remed lah pokoknya, semoga cuaca cerah.   Saya pribadi penasaran dengan trek Merbabu yang katanya start dari 1800 mdpl disini.

Gowes Jamnas-7

Start diatas sini

Kali ini peserta gowes ada 12 orang, start dari Kamis sore 25 Maret 2016 barengan teman teman Teruci yang mau acara Jamnas Teruci, kondisi lalin sore itu macet banget, Om Choeliq info dari WA sudah start lewat kalimalang masuk tol di Dawuhan, start point kami dari pom bensin MM2100 jam 06.30, 2 KR start merayap KR Om Heri dan Om Bagas masuk tol langsung macret, saya jadi supir tembak sebelum di gantikan om Sanusi di tol Cibatu.   Tikum 2 di Km 57 makan malem dulu, rencana awal sih mau ikut konvoi bareng rombongan Teruci Bekasi, tapi karena nunggu kumpulnya lama, kami disepakati nyusul om Demang saja.  Perjalanan cukup lancar, ketemu dengan rombongan Om Aher di pom bensin setelah exit Kanci.

DSC_4592Pukul 01.00 perjalanan lanjut dengan konvoi 5 KR, didaulat sebagai RC tuan rumah Mr. Black.  sweeper Om Aher…….ngacir dah. Pukul 06.00 sudah sampai di exit tol Bawen.

Tol SMG-Bawen

Tol SMG-Bawen

Sarapan pagi di warung pinggir Ambarawa ring road, prasmanan menu khas jawa…mantap.  Harganya khas jawa tengah murah meriah.

DSC_4608 DSC_4625

Pukul 08.30 sudah sampai di hotel, check in baru bisa jam 09.00.

IMG-20160325-WA0006

Check in yuk mbak………

Hotelnya cukup bersih, nyaman dan lebih murah dibanding hotel trip bulan Desember kemaren, saya bertiga satu kamar tambah extra bed dengan om Bagas dan Om Ade.

DSC_4642Sepeda parkir di lobby hotel hehe.

IMG-20160325-WA0014

Baru kali ini parkir sepeda di lobby hotel

Siang itu mencoba masakan khas Magelang kesukaan SBY kupat tahu pak slamet, cita rasanya memang maknyus, luarbiasa.

DSC_4650

Rencana Sore itu saya dan om Ade mau gowes ke Borobudur, tapi cuaca tidak bersahabat tiba-tiba berubah gerimis jadi batal dah, diganti tiduran istirahat menunggu even gowes besok pagi saja.  Malem itu teman teman dari TGC ikut even Jamnas Teruci, saya ke mall aja yang deket hotel (Om Ade nemenin saya ndak ikut Jamnas).

 

 

 

 

Trip Gowes 1. Merbabu Ketep Pass.

Pagi tanggal 26 Maret 2016, bangun pagi-pagi udara kota kecil Magelang masih segar. Pick up sapi dan om Heri sudah menunggu ( Dimana ada Mr. Black disitu ada pick up).  Sarapan dulu kita, teman-teman lain belum kelihatan.

IMG-20160326-WA0008

Sarapan menu hotel……wajah-wajah penasaran trek Merbabu (Sssst Mr. Black  ndak tidur di hotel kok ikut sarapan) hihihi.

Pagi ini saya, Om Ade dan Om Heri semangat campur penasaran karena baru pertama di trek Merbabu.

IMG-20160326-WA0007

Sapi siap naik Merbabu

Foto keluarga dulu di depan hotel, yang jersey biru bukan anggota TGC ya om kabarnya itu penduduk lokal yang numpang tenar.

IMG-20160326-WA0009

Teruci Gowes Club kelihatan Profesional

Pagi yang cerah kita berangkat menggunakan 2 pick up.

DSC_4673

Suasana magelang sejuk

Cuaca cerah pagi itu, kita mampir dulu di 1/2 perjalanan jemput Marshal.

Jemput Marshal

Jemput Marshal

Masuk lereng merbabu jalan semakin sempit dan semakin menanjak,  hamparan kebun sayur mulai terlihat, udara dingin mulai terasa khas pegunungan.

Jalur sempit dan menanjak

Jalur sempit dan menanjak

Sampai desa terakhir sekitar pukul 09.30 ternyata titik start masih naik lagi sekitar 500m, full nanjak…..disini pickup stop lanjut jalan kaki menuju titik start.  Dari tanjakan ini sudah terbayang turunan yang akan kita lewati nanti weeeerrrrrrrrr

 

Gowes Jamnas-10

Jalan jalan apa gowes…

Gowes Jamnas-13

Cie cie….gandengan tangan terus

Gowes Jamnas-15 Gowes Jamnas-14

 

 

 

 

 

Gowes Jamnas-19 Gowes Jamnas-18lebih baik gunakan porter, bagi yang bawa sepeda sendiri pasti tepar sebelum bertanding hahahaha…….itung itung bagi rezeki lah sama penduduk sekitar.  Kita menikmati trek dan alamnya, penduduk kampung juga menikmati limpahan rezeki dari kehadiran kita.

Porter Sepeda

Porter Sepeda

Sayang saya lupa menanyakan nama kampungnya, padahal sempat numpang buang air kecil segala.

Sebelum start seperti biasa dilakukan sesion foto dan TBM hehe

Gowes Jamnas-20

Wejangan disampaikan oleh marshal, marshal jersey karena efek nuntun sepeda dari lokasi loading hihihi gue bilang juga apa

Gowes Jamnas-24Gowes dimulai melewati singletrack di tengah hutan cemara ditingkahi dengan variasi drop drop kecil, tikungan-tikungan flowing maupun patah, terkadang kita harus nuntun sepeda untuk melintasi yang sulit. Mengukur kemampuan diri adalah penting di sini mengingat resiko yang besar untuk cedera apabila kita terbawa nafsu menghajar track yang belum kita kenal sebelumnya dengan kemampuan yang belum terlalu mumpuni.  Untuk yang sudah terbiasa dan mahir tidak masalah kalau mau menghajar drop-drop yang menurut kita “horror” tersebut.  Jemari terasa pegal-pegal dan jadi kaku karena terus menerus dimainkan untuk mengerem depan dan belakang untuk mengontrol sepeda.

Gowes Jamnas-44 Gowes Jamnas-42

 

 

 

 

 

Duo TGC dan Virgo action

Gowes Jamnas-39 Gowes Jamnas-41

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mantaaap….

Gowes Jamnas-29

Spot asik buat motret ( helm dicariin anaknya tuh)

Gowes Jamnas-26

Om Bagas skill meningkat…..

Kita sempat istirahat sebentar untuk mengambil nafas, meregangkan otot  sekaligus menikmati pemandangan indah dan mengabadikan momen dengan kamera.  Narsis dan kuliner nomer satu, gowes mah sarana saja…..

Gowes Jamnas-62

Tukang foto sesekali difoto

Ketua panitia Jamnas Teruci kabur ikut gowes hehe

Ketua panitia Jamnas Teruci kabur ikut gowes hehe

1446....Mosso sih

1446….Mosso sih.

Ketua EO internasional

EO gowes internasional

Itu sebagian foto narsis yang pantas di tampilkan di spot ini…..

Gowes Jamnas-61Gowes lanjut di turunan panjang diselingi lobang-lobang monoril yang kalau salah ambil jalur bisa njungkel…..

Gowes Jamnas-70

Om Arief Polaroid lagi Action

Turunan curam dengan bekas tapak ban yang sudah dalam perlu konsentrasi lebih agar lulus, seatpost harus diturunkan maksimal, posisi berdiri pantat buang jauh jauh ke belakang, kalau perlu pantat diseret buat rem hahaha…..

Dalam turunan seperti ini speed jangan terlalu pelan, karena kalau terlalu pelan ban depan tidak bisa rolling waktu melibas gundukan (nancep) gunakan rem belakang sebagai kontrol speed

 

 

 

 

 

 

Contoh kejadian……………maaf ya om

Gowes Jamnas-71

Analisa kejadian posisi seatpost kurang turun, posisi rider duduk di sadel, rem depan terlalu dominan…..

Setelah beberapa turunan seperti ini, mulai memasuki jalanan perkampungan disambung makadam panjang curam cukup membuat tangan pegal hehe…..sampai ketemu jalan aspal speed speed  … lanjut istirahat di Ketep Pass.

Teh manis, mendoan menunggu

Teh manis, mendoan menunggu

Menu mendoan panas, kopi dan teh panas ditambah senyum manis bakule cukup buat meredakan andrenalin yang membuncah selepas melibas turunan.

Trek selanjutnya di belakang warung ini, area ladang penduduk dengan singgle track silet di selingi turunan teknikal tajam, sayang di spot tertentu rusak tergerus

 

Over all trek ini kering jadi sangat nyaman dikebut full speed, hanya kendala baru pertama kali ke gunung pakai cleat aja yang bikin was was.

Gowes Jamnas-77

Mantap

Karakter treknya khas Merbabu Merapi berpasir dan tidak licin, trek juga terawat karena jalur yang dipakai adalah jalan petani menuju ladang.

Finish trek pertama di warung iwak kali untuk isoma

Ilang capek dan lelah kalau lihat mbaknya, suegeeer

Ilang capek dan lelah kalau lihat mbaknya, suegeeer

Saking segernya om Edy Virgo minumnya nambah mulu……………

Trip Gowes 2. Trek DH + AM Jurang jero.

Ninggalin Jejak.....

Ninggalin Jejak…..Gohunt pernah disini

Ternyata perjalanan cukup jauh menuju trek DH Jurang Jero, ditambah mendung gelap disusul hujan, lengkap dah penderitaan.   Sampai di trek Jurang Jero hujan reda, yo wis ngopi disik……aku minjem kaos om Arif karena basah kuyup.

Gerombolan TGC

TGC 6 orang, yang lain mana om?

Start di trek DH ini sudah sore banget, teman-teman narsis dulu di drop start Terk DH.  Pertama tama saya agak jiper juga lihat tanah basah, eh ternyata trek berpasir ini luarbiasa, semakin basah semakin mantap…….di rem makin ngigit, gundukan kecil kecil libas, tapi drop gede mending cari ayam aja, safety pirst kata om Arif Virgo.

UntitledFinish trek DH cuma 10 menit hihi…..mantap, mau loading naik lagi sudah terlalu sore.

Akhirnya lanjut trek AM ……. eh luarbiasa mantap trek AMnya, banyak kubangan air, singgle trek pinggir sawah, nyebrang sungai kecil, lorong di bawah kebun salak…..libas terus, spidometer max speed 55 Km/jam muka belepotan baju penuh lumpur tapi asli puaaaassssss…LUAR BINASA.

Sayang seribu sayang trek ini tidak bisa lanjut sampai lokasi finish karena waktu sudah sore banget…..yo wislah kapan kapan harus harus harus diulang lagi.

IMG-20160330-WA0006

Kembali ke hotel

Trip 3. Gowes Recovery Borobudur lanjut balik JKT

Minggu 26 Maret 2016

Gowes pagi itu gowes recovery ceritanya, memulihkan otot otot yang kaku, tulang-tulang yang lepas.  Gowes dari kediaman Om Heri menuju Borobudur pakai sepeda AM dan FR, banyak pengunjung bengong……ini rombongan goweser salah trek pikirnya hehe.

Sepeda sudah dicuci, terima kasih om Heri

Sepeda sudah dicuci, terima kasih om Heri

DSC_0091 DSC_0092 DSC_0096

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Puas foto-foto disini sudah jam 10 siang, balik loading ke rumah Om Heri prepare perjalanan balik ke arah Jakarta.

IMG-20160328-WA0020

Ngikat rodanya yang kuat ya om, Bereees katanya. “kelihatan profesional”.

IMG-20160328-WA0003

Nitip sepeda ya om

Perjalanan balik Jakarta kita putuskan melalui Pantura, om Aher lewat selatan bareng rombongan Teruci lainnya.

IMG-20160328-WA0005 IMG-20160328-WA0017

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Mampir dulu daerah Bawen saatnya durian……..duluu.

Finish Jakarta senin pagi…….mantap, see you next trip

 

Posted in All Mountain, Hobi, MTB, Uncategorized | Tagged , , , , , , , , , , , | 4 Comments

Gowes dan Wisata akhir taun 2015


Borobudur – Merapi – Pacitan, 24-31 Desember 2015

PERSIAPAN

Seperti biasa beberapa tahun sebelumnya, acara liburan akhir taun anak-anak selalu ingin pulang ke rumah Utinya, kebetulan tanggal merah Desember taun ini sambung menyambung menjadi satu hehe, jadi cukup cuti 4 hari bisa libur 10 hari……mantab.  Sebetulnya rencana kami sekeluarga hanya mudik saja karena budgetnya tipis, tapi karena kompor mleduk trek klangon merapi ya sutralah ikut juga akhirnya.

Om Aher, Om Choeliq, Om Amir, Om Rustandi, Om Heri, Om Arif berangkat Rabu malam, saya sendiri berangkat Kamis pagi, semua bawa pasukan tempur…

Rundown Adventure Merapi & Borobudur Park (Jadwal yang direncanakan padet bangeeet…)

Hari Rabu – Tanggal : 23-Des-15
19.00 -20.00 : Tikum RA-57 Tol JKT -Cikampek Rombongan TGC
20.30 – 06.30 : Trip to Tikum -Borobudur Tentative
07.00 : Arrive Tikum – Borobudur ( Penginapan )
Hari Kamis – Tanggal : 24-Nov-15
07.00 – 08.00 : Mandi , Sarapan
08.00 – 09.30 : Trip to Tikum Merapi ( Mini Touring Teruci )
09.30 – 12.00 : Adventure sama keluarga ke Merapi Naik Jeep ( ngga Usah Nggowes Capek abis nyopir )
12.00 – 14.00 : Ishoma
14.00 – 15.30 : Trip to Borobudur ( Mini Touring Teruci )
15.30 – 17.30 : Adventure sama keluarga ke Borobudur ,Pawon ,Mendut
17.30 – 19.30 : Ishoma (Magrib-Isya )
19.30 – 21.30 : Kuliner Borobudur/ Magelang
20.00 – 04.00 : Istirahat di Penginapan ( Borobudur )
Hari Jum’at – Tanggal : 25-Des-15
04.15 – 05.15 : Sholat Subuh Preparation Gowes to Borobudur Sunrise
05.15 – 06.30 : View Photo Borobudur Sunrise Istri dan anak-anak jalan jalan sama istri om Heri
06.30 – 07.00 : Sarapan ( Warung )
07.30 – 11.30 : 1. Gowes to Sukmojoyo view & Pegunungan Menoreh
2. Gowes Masuk Area Candi Borobudur
3. Candi Pawon ,Mendut
01.30 – 14.30 : Ishoma ( Sholat Jum’at )
14.30 – 17.30 : Trip to Jogja bersama keluarga ( Kraton ,Malioboro etc )
17.30 – 19.00 : Ishoma (Kuliner Malioboro)
19.30 – 20.30 : Kembali ke Penginapan ( Borobudur )
21.00 – 22.30 : Pertunjukan Seni & Games di penginapan
22.30 – 04.30 : Istirahat di penginapan ( Borobudur )
Hari Sabtu – Tanggal : 26-Des-15 Istri dan anak-anak jalan jalan sama istri om Heri
05.00 – 06.00 : Mandi ,( Loading Sepeda )
06.00 – 07.30 : trip to Trek kaliadem klagon
07.00 – 16.30 : Gowes fun dan cari Warung Trek kaliadem – Klagon ( Koordinasi sama Marshal -EO )
17.00 – 18.30 : Ishoma ( Loading sepeda )
19.00 – 20.00 : Kembali ke penginapan
20.30 – 04.30 : Istirahat di penginapan ( Borobudur )
Hari Minggu – Tanggal : 27-Des-15
04.15 – 05.15   : Sholat Subuh
07.00 – 08.00 : Mandi , Sarapan
Acara Bebas—

OTW

Rabu malam teman teman sudah sampai di rest area 57 saya baru packing masukin sepeda dan barang barang dalam bagasi, sudah ramai kicauan di WA otw-otw he he he

Saya berangkat hari Kamis pagi tgl 24 Desember 2015 karena menurut prediksi saya jalanan macet parah pada Rabu malem Kamis ( Terbukti ).  Berangkat pukul 06.30 pagi masih sepi lancar jaya, sengaja lewat bawah baru masuk tol deltamas, hindari antrian Cikarang Utama, tol rame lancar lihat di traffic google map android ada antrian di pintu tol masuk Cipali

Hindari tol gate ini pada puncak musim liburan

Hindari tol gate Cikopo dan Palimanan pada puncak musim liburan

saya putuskan keluar Sadang via jalur bawah Sadang-Subang masuk tol Kalijati, Cipali lancar jaya sampai Sumber jaya keluar lagi karena asisten saya yang namanya Sony Experia melihat antrian 7 km di pintu tol Palimanan.   Diputuskan keluar exit tol Sumber jaya masuk jalan Sumedang – Cirebon sayangnya pas pasar Panjalin macet sebentar, tapi tentu lebih cepat daripada lewat pintu tol Palimanan.  Masuk tol Palikanci lagi di Palimanan kondisi lalin lancar cenderung padat.  Seperti biasa saya selalu keluar Kanci tidak Pejagan karena tol Kanci – Pejagan

1. Mahal,  2. Jalan bergelombang parah,  3. Pasti macet di exit pejagan,

mungkin kalaupun tol sudah nyambung sampai Semarangpun saya tetap skip ruas tol buatan Bakrie tersebut.

Sekitar pukul 13.30 sudah keluar Brebes.  Amel sudah teriak minta makan, kita nepi dulu buka bekal di pinggir jalan

Rencana kedepan mau beli tenda kalau mudik capek kemalaman kita buka tenda…..masak dan tidur di tenda daripada bayar hotel 400 ribu…..asiiik.

Bawa nasi dari rumah biar irit hehehe

Bawa nasi dari rumah biar irit hehehe

Alhamdullilah jalan sampai Semarang ramai-lancar, sholat magrib dan makan malem di daerah Gringsing, sesekali kontak Mr. Black katanya lagi menikmati macet di jalur selatan, suara beliau sayup sayup terdengar seperti putus asa ha ha ha ha.  Saya sudah kapok lewat Selatan jalanan sempit kalau macet tidak ada alternatif, bahkan kabarnya jalan banyak berlubang.  Keluar tol Bawen sudah jam 09.00 ambil kanan lanjut terminal Bawen ambil kiri sesuai petunjuk bos Hery, di sekitar Ringroad Ambarawa bingung, langsung kidupkan GPS menuju Pondok Tingal ternyata masih 60 Km lagi ya wis pelan pelan saja, kebetulan daerah sekitar Ambarawa gerimis.

Sampai di Pondok Tingal sekitar jam 11.30

Pesan kamar dulu

Pesan kamar dulu

telpon Mr. Black lagi soalnya mau pesan kamar, Mr. Black diajak ngobrol sudah ndak nyambung mungkin antara capek, ngantuk, stres he he he……… beliau masih di Gombong katanya udah gitu mobilnya anget lagi (sorry saya nyampek duluan hehehe).

Dapet no 18 Family room langsung tepar, capeeeek.

Bagas langsung ambil posisi

Bagas langsung ambil posisi

 

Malam itu tidur nyenyak banget efek nyopir 17 jam, anak anak langsung tidur.  Dini hari dengar suara gaduh tetangga kamar, mungkin yang lewat jalur selatan sudah dateng……hehe.

Rencana trip hari Kamis batal karena force majour hahaha

 

 

HARI 1: CANDI PAWON-KALIURANG-JOGJA

Pagi pagi bangun masih sepi, keluar kamar sejuk tengak tengok tidak ada orang, ambil kamera jepret sekitar halaman hotel, suasana sejuk khas pedesaan sungguh terasa.  Arsitektur tradisional menyatu dengan alam terlihat asri cukup bagus buat obyek foto

Sejuk segar pemandangan di halaman Pondok Tingal

Sejuk segar halaman dalam Pondok Tingal

Amel dapet temen baru

DSC_4055

Suasana halaman dalam

Keluarin sepeda dari bagasi, rakit sebentar buat muter-muter halaman hotel sekitar 10 kali, lanjur gowes ke arah candi Borobudur.

Gowes cantik pagi hari, sendirian lagi

Bongkar muatan prepare gowes pagi

DSC_0017

Gowes cantik pagi hari, sendirian lagi

Gowes pagi di pedesaan sekitar Candi memang segar, udara bersih segar, jalanan sepi, sesekali ketemu goweser juga yang rata-rata memakai sepeda XC yang memang cocok dipakai di jalanan kota kecil ini.

Suasana depam kamar

Suasana depan kamar

Pukul 07.45 kembali ke hotel, eh om Aher sudah bangun…dia lagi nurunin sepeda.  Cerita cerita sedikit lanjut cari sarapan, di Jogja lidah kami dan anak-anak ndak ada yang cocok, jadinya anak-anak susah makan, ujung ujungnya pada diare.  Kombinasi masuk angin, lelah dan kurang makan mengakibatkan kabin mobil kami selalu dipenuhi semerbak bau kent*t Amel xixixixi….

Pagi itu sudah ngumpul semua bahas rundown acara yang berantakan, diputuskan siang habis Jum’atan naik ke Kaliurang kalau sempat naik Jeep.

Suasana Sarapan & Meeting rundown nuansa ngantuk hahaha

Suasana Sarapan & Meeting rundown nuansa ngantuk hahaha

Siang itu kita sholat Jum’at di dekat Candi Pawon, sambil menunggu waktu sholat, foto-foto dulu di halaman Candi Pawon.

Ibu-ibu Narsis di Candi Pawon

Ibu-ibu Narsis di Candi Pawon

Trims om Heri acaranya

Trims om Heri acaranya

IMG_20151231_073841

Trims fotonya Om Arif

Perjalanan menuju Kaliurang cukup lama, jalanan padat efek long weekend. Jam 16.30 baru sampai di Parkiran Jeep, Jeep jam 5 sudah tutup akhirnya batal deh naik jeep. Ya sudah kita antar aja anak anak ke permainan outbond sambil foto-foto.

 

 

 

 

 

DSC_4134DSC_4138Turun dari Kaliurang teman-teman ke Jogja, karena kondisi si kecil kurang sehat saya putuskan pisah rombongan balik lagi ke hotel, feeling saya Jogja pasti macet dimana mana.  Sampai hotel jam 08.00 makan malam ayam penyet langsung istirahat prepare buat gowes besok pagi.

Ikut nginap dalem kamar biar ndak kedinginan

Ikut nginap dalem kamar biar ndak kedinginan

HARI 2: GOWES KLANGON – KALIADEM

Pagi pukul 05.00 bangun keluar kamar om Bagas sudah rapih hebat, tidur jam berapa? om hehehehe.  Pick up sudah menunggu loading dulu.

IMG-20151226-WA0001Siap gowes merapi

Siap gowes merapi

Perjalanan menuju Klangon pagi cukup lancar, udara cerah dan sejuk menambah semangat, di sepanjang jalan kita ketemu goweser uphill, mantab nanjak dengan udara sejuk pedesaan jadi pingin tinggal di tempat seperti ini

Sepertinya asik tinggal disini, gowes sepuasnya

Sepertinya asik tinggal disini, gowes sepuasnya

Otw Kaliurang

Otw Kaliurang

Rencana janjian dengan Marshal di depan RSJ GRHASIA Jl. Kaliurang Km 17 Pakem Sleman, sekaligus sarapan di warung 1/2 padang hehehehe ……(warung padang rasa jogja).

Jalanan nanjak cukup curam ke arah start trek 1Klangon, alhamdullilah cuaca cerah meskipun di puncak Merapi berkabut, jadi foto ndak terlihat puncak merapinya.

Bongkar muatan oleh mr. Black "specialis loading"

Bongkar muatan oleh mr. Black “specialis loading”

DSC_4184

Om Amir test sepeda

DSC_4186

Tiba di area loading bukit Glagahsari jam 08.21, Beberapa penduduk desa telah siap menyambut kedatangan  pickup yang kami tumpangi. Mereka menawarkan jasa porter membawakan sepeda dengan tarif 15 ribu persepeda menuju lokasi puncak bukit tempat dimana titik start trek  ini. Dengan alasan bagi bagi rejeki diputuskan pakai porter (Males TTB ah efek turing jauh heheh).  Begitu nanjak eh teryata curam banget, untung tadi ndak bawa sepeda sendiri, bisa habis tenaga.

Gowes apa jahlan santai ....

Gowes apa jalan santai ….

Mbak mbak porter aja ngos ngosan

Mbak mbak porter aja ngos ngosan

Senangnya hatiku...

Senangnya hatiku…

Tiba di lokasi start di sebidang tanah datar di bibir jurang serem tempat start gowes, ambil nafas dulu capek bos……Sebelum kita mulai TBM dulu plus berdoa, pukul 09.30 mulai sesi foto keluarga lanjut start gowes singgle track maknyus, typikal tanah merapi yang berpasir terasa soft tapi tidak licin, asik banget ….. ditambah marshal yang ngacir makin reseeeep dah.

Foto Punggung

Foto Punggung

Resep menikmati trek Klangon adalah di belakang marshal, jangan di belakang om Bagas hahahaha.  Kalau ndak menikmati sampai tuntas di tanggung ngimpi ngimpi dah.

Foto keluarga sebelum start

Foto keluarga sebelum start

Marshall kita hari ini, Ups om Amir ngapain tuh

Marshall kita hari ini, Ups om Amir ngapain tuh

Lokasi start di pinggir jurang....serem

Lokasi start di pinggir jurang….serem

Start menyusuri singgle track punggung bukit, disela semak belukar hijau dengan udara segar sungguh fresh….

Trek Merapi memang maknyus.....Nagih banget

Trek Merapi memang maknyus…..Nagih banget

Singgle trek luar biasa maknyus panjang banget entah sudah berapa ratus elevation lost kita nikmati, tapi terasa sebentar karena nikmat (kenapa yang nikmat terasa cepat habis ya?).  Sampai di sisi tebing bekas aliran lahar kita foto foto lagi sambil rehat ambil nafas,

Wajah ceria penuh kepuasan

Mantab

Mantab

Diujung singgle track maknyus masuk jalan aspal di daerah Balerante pada turunan aspal

Marshall in action

Marshall in action

curam tersebut makan 2 korban, sepeda Ariq jebol freehub dan sepeda saya seatpost macet, untung macetnya di posisi bawah (belakangan ketauan kabel seatpost kegesek ban jadi oli bocor).  Problem ketauan di perempatan samping SDN 1 Balerante disini.  Yasudah trek selanjutnya dilibas dengan sadel fix dibawah, om Rustandi evakuasi dengan ojek, Ariq ngotot lanjut dengan sepeda bapaknya (belakangan accident karena ndak biasa pakai).

Lanjut gowes lagi menyusuri pinggiran ladang pertanian, kebon, makadam, singgle track bawah pohon bambu, perkampungan…full speed mantab sekali.  Gaya marshall di meliuk-liuk singgle track asik banget jadi betah nempel terus.

Jalur yang flowy membius kami sehingga tidak sadar jarak satu dengan yang lain terlalu dekat, sehingga ketika Ariq jatuh om Demang tidak sempat menghindar, untung tidak terjadi apa-apa, hanya beset ringan saja.

DSC_4207 DSC_4212 DSC_4214DSC_4210 DSC_4215

Luar biasa treknya MANTAB HARUS DULANG LAIN WAKTU

Trek 2 Kaliadem

Lanjut trek 2 start di kaliadem, jalur jeep

DSC_4220

Persiapan start trek 2

Jalur jeep

Jalur Jeep

DSC_4221Jalur Jeep

Sebetulnya lokasi start trek kedua Kaliadem ini bisa ke atas lagi, tapi karena pick up ndak bisa naik lagi ya akhir kita start di jalan terakhir sebelum trek jeep merapi, trek ini lebih banyak di perkampungan, jalan makadam, jalan cor dan keluar masuk pekarangan, cukup mengasikkan dan sayang untuk berhenti foto foto…..ngabret terus sampai kabel shifter putus hahahah. Sayangnya trek cukup pendek sehingga jam 01,00 sudah selesai

Finish

Finish foto dulu dengan om Aryo Hp 082136565750 (kali aja ada yang butuh marshal)

Narsis dulu di papan nama Borobudur sebelum ke penginapan

Duo GT

Duo GT

PIKNIK BOROBUDUR

Sore itu ibu-ibu piknik ke Borobudur, habis gowes kita susul sambil motret

Penampakan

Borobudur rame banget, bahkan menjelang tutup jam 05.00 sore masih ada aja yang dateng, ternyata Amel dan Bagas sudah sampai puncak, malah mamanya yang kecapekan

Narsisss

Narsisss

DSC_4275

Amel dan Bagas

Bermain....

Bermain….

Foto keluarga dulu

Foto keluarga dulu

Malem itu kami dijamu kesenian tari Topeng Ireng di sanggar depan rumah Om Heri, selesai acara langsung cabut Prambanan ke rumah Om Widodo, besoknya Otw Pacitan sampai 31 Desember Balik Jkt

Sekian dulu ntar di update lagi, capek nulisnya

Kali ini main di pantai

Kali ini main di pantai

Dan gowes juga

Dan gowes juga

SAMPAI JUMPA DI PACITAN TRIP YA OM

Image | Posted on by | Tagged , , , , , , , , , , | 1 Comment

Trek XC Grand Wisata – Bondol


Bekasi 11 Desember 2015

Sedikit sharing trek favorit saya sekitar Bekasi

Trek ini cukup asik untuk pelepas dahaga goweser Bekasi akan trek MTB yang semakin habis digusur perumahan.  Trek ini sekitar kurang lebih 50 km PP tergantung jalur yang dipilih, dan tergantung kesasar apa ndaknya hehe.  Ada pemeo kalau tidak kesasar bukan Gohunt namanya.

Waktu tempuh biasanya start dari GW jam 07.30 Finish di GW lagi pukul 14.00.  Gowesnya bebas pilih jalur, kalau kering ada singgle track masuk, yang penting nyampek, kecuali kalau bareng Om Aris RB, gowes lebih cepat ndak nyari nyari jalur……pokmen asik lah.  Start dari GW menyusuri singgle track samping danau Cibeureum.

IMG-20150608-WA0000

 

Singgle track ini cukup asik kalau kering, kalu hujan lebih baik on road jalur beton, ngedonat parah. jalur singgle track naik turun sampai masuk di kampung Lubang buaya Setu, keluar masuk sela sela pekarangan penduduk, asik banget.

 

Lewat pematang sawah kemudian keluar masuk lagi ke perkampungan desa Cijengkol.

Sejuk dibawah pohon rindang

Sejuk dibawah pohon rindang

Singgle track tengah sawah

Singgle track tengah sawah

Dari Desa Cijengkol kami biasa masuk melalui perumahan Graha Mustika Media. Lanjut menyusuri JPG nyebrang jalan Bantargebang – Setu lanjut JPG.  Selain itu bisa juga mampir dulu di Burangkeng.

Dari sini banyak jalur bisa diambil, kalau hujan ambil saja jalur onroad beton yang penting nyampek, kalau kering bebas bisa masuk masuk jalur blusukan bawah pohon bambu. Prinsip kita ada singgle track masuk bodo amat tembusnya mana, kalau bingung ya tinggal buka map di hp atau tanya………yang penting FUN.

Lagi bingung, buka GPS ah

Lagi bingung, buka GPS ah

Gowes yang penting tujuan tercapai, jalur mah dicari di jalan haha.

 

 

 

 

Kalau musim kemarau cuaca cukup panas pas balik dari Bondol

Kalau musim kemarau cuaca cukup panas pas balik dari Bondol

IMG-20151121-WA0038

Sejuknya trek dibawah pohon bambu

IMG-20151121-WA0045

Trek bervariasi antara jalan kampung, singgle trek ladang penduduk, naik turun pinggiran kali, makadam rusak komplit dah, sepanjang jalur juga banyak warung jadi ndak kuatir kehabisan perbekalan

Jembatan bambu

Jembatan bambu

Tanjakan pinggir kali

Tanjakan pinggir kali

 

 

 

Pada musim hujan beberapa singgle track tidak bisa dilewati tapi pada musim kemarau asik banget, banyak pilihan track yang bisa dilewati

 

 

 

 

 

 

Istirahat di warung ketan

Istirahat di warung ketan

Selesai warung ketan lanjut kebon salak dan kebon bambu, dari sini Bondol sudah dekat

IMG-20151121-WA0009

Banner Gohunt exist

IMG-20151121-WA0014

Ultah pak Ketua

Parkir Gratis

Parkir Gratis

Warung Bondol

Warung Bondol

Sip update lagi nanti kalau kesana lagi….

Posted in Hobi, MTB, Uncategorized, XC | Leave a comment

Burata (Burangrang – Cirata)


Cipada, 28 November 2015

Gowes kali ini bareng komunitas  Om Amir Banten dan TGC, dari Gohunt ada 8 orang, Om Rust dan Ariq, Om Ade, Om Black, Om Bagas, Om Demang, om Sutan dan saya sendiri. Dari TGC ada om Risqi, total ada 35 orang. Kita 6 orang berangkat dari kantor Cibitung, sepeda loading sehari sebelumnya pakai mobil om Sanusi TGC ( maaf om jadi ndak enak) ternyata beliau tidak ikut gowes.

Sampai di markas Rodeos sekitar pukul 07.00 ritual sarapan pagi dulu disini. Om Heri bantu naikin sepeda yang tikum di rodeos.  Sekitar pukul 7.30 rombongan berangkat menuju titik start Desa Cipada di kaki gunung Burangrang, kali ini lewat tol Cipularang untuk menghemat waktu, Cipularang keluar exit Padalarang kemudian belok kiri arah Lembang, lanjut menuju Desa Cipada.

Unloading depan rumah..

Unloading depan rumah..

Setelah area unloading kita disambut tanjakan makadam sadis, TTB berjamaah pun terjadi, disini personil Gohunt memang ahlinya….ngacir dah.

TTB berjamaah menuju titik start

TTB berjamaah menuju titik start, disini terlihat personel Gohunt mulai menyalip rombongan om Amir hahaha

Khusuk Jamaah TTB Dari kamera Om Ade

Khusuk Jamaah TTB
Dari kamera Om Ade

Pada hutan pinus di bawah gunung yang sejuk, Marshal Om Liwa dari Rodeos memberikan tausiah dulu, lanjut doa bersama.

Wejangan Om Liwa

Wejangan Om Liwa

IMG-20151128-WA0021

Narber dulu

Start di mulai, antrean mengular di singgle track nanjak TTB lagi….keahlian Gohunt kembali di uji wkwkwkwk.

Tumben si om pakai jersey Gohunt..

Tumben si om pakai jersey Gohunt..

Suguhan pertama jalur silet selepas saluran air, ngeri ngeri sedap melintasi jalur disini.  Saya yang trauma karena beberapa minggu lalu jatuh di jalur seperti semakin ciut, trauma musti dilawan…alhamdulilah jalur sempit tadi bisa dilewati.  Disini Om Rizqi dari TGC dengan meridanya sukses turun ke sisi lembah, untungnya tidak ada luka fisik, cuma luka membekas di dalam hati sanubari hahahaha.  Om Bagas juga sukses disini, berarti sudah banyak kemajuan.

Jalur single track naik turun memang asik untuk latihan keseimbangan.

 

 

 

 

Sejuk, segar pemandangan

Sejuk, segar pemandangan

Disini cocok sekali untuk foto-foto, karena saya fokus gowes, jadi dikit foto saya, untung banyak foto dari teman-teman jadi lumayan ada dokumentasi

Duo Narsis...

Duo narsis

Singgle track disini sudah lumayan terawat daripada awal tahun 2015 ketika baru dibuka, tanah sedikit lembab tapi tidak licin mantaaaab.

Action..

Action..

Double track makadam menyambut setelah turunan diatas, disini musti hati hati banyak jebakan batmen bekas motor yang tertutup ilalang, saya ambil jalur pinggir berbatu saja, walau berbatu tapi lebih aman karena jalur bisa ditebak / kelihatan.

Belokan patah ke kiri menuju jalur ajib New Burata

Belokan patah ke kiri menuju jalur ajib New Burata

Narsis dulu sebelum singgle track New Burata

Narsis dulu sebelum singgle track New Burata

Jalur baru Burata ini memang mantab, singgle track di tengan kebon teh, mulus-lus bisa full speed disini tidak banyak tikungan jadi mudah di hafal.  Pokoknya sayang mau foto-foto saja sikat teruuus

IMG-20151128-WA0017

Sayang dilewatkan

Senyum lebar wajah ceria...bahagia full

Senyum lebar wajah ceria…bahagia full

Masjid tempat start trek Pangheotan terlihat di seberang bukit

Masjid tempat start trek Pangheotan terlihat di seberang bukit

 

Pemandangan disini luar biasa, mantab….next waktu musti bawa mirrorles nih.

Masjid Pangheotan tempat start terlihat dari sini, ternyata beda bukit.

 

 

Kereta keretaan

Kereta keretaan

Trek lanjut singgle trek sampai turunan otong, dinamakan turunan otong karena konon sadel menyentuh otong saking curamnya, turunan ini sudah ada monorailnya bekas tapak ban motor jadi susah untuk di naiki, TTB opsi terbaik daripada celaka.

Lepas turunan otong lanjut perkebunan warga dan ketemu perkampungan lagi.

Ketemu jalan kampung langsung nanjak

Ketemu jalan kampung langsung nanjak

IMG_0774 IMG_0776

Trek makadam tidak terlalu panjang, masuk ke singgle track lagi….mantab

Jalur masuk singgle track lagi

Jalur masuk singgle track lagi

IMG_0779Jalur berikutnya ketemu jalur trek lama pangheotan, sayang di beberapa tempat sudah rusak oleh motor trail.

Tanjakan panjang sebelum tamiya

Tanjakan panjang sebelum tamiya

Trek Tamiya sangat nikmat meluncur pada single trek tanah yang kering agak basah tapi tidak licin. …..asik banget.

Sekitar pukul 12.00 sudah sampai di Panglejar tempat Isoma.  Tempat makan siang penuuuh, banyak komunitas gowes di Burata.

Warsun Mantab

Warsun Mantab

Habis makan sekitar jam 13.30 kita lanjut Cirata….kali ini khusyuk banget gowesnya, sedikit foto-foto jadi cepat.

Narsis di atas jembatan penyeberangan tol

Narsis di atas jembatan penyeberangan tol

Tidak banyak insiden kali ini, lancar lancar saja, kecuali tabrakan beruntun di jalur becek disini sebelum perkampungan daerah Cikalong.

Karena situasi dan kondisi trek yang basah, kita sepakat daripada TTB mulu kita skip Jumanji melalui makadam saja, Jam 3 kita sudah masuk sungai di bawah bendungan Cirata

IMG-20151129-WA0008

Om Black lagi nyuci YETI kesayangan

Cuci sepeda

Cuci sepeda

Persiapan Loading pulang

Persiapan Loading pulang

Sekian……see you next trip. Foto foto om Ade lihat disini

 

Image | Posted on by | Tagged , , , , , , | 1 Comment

Sangiang yang terlupakan


Mungkin kebanyakan dari kita belum pernah mendengar nama Pulau Sangiang terutama bagi kita yang berdomisili di sekitaran Ibukota. Memang pulau ini belum begitu terdengar namanya dibandingkan Kepulauan Seribu dan Krakatau.

Trip bareng teman kantor kali ini ke Pulau Sangiang, sebuah pulau kecil di tengah selat sunda, pulau yang cukup indah sayang akomodasi ke pulau itu masih terbelakang.  Trip di jadwalkan pada tanggal 18-19 April, kebetulan hari Jum’at tgl 18 hari libur nasional. Peserta terdaftar sampai hari H 12 orang.

SANGIANG_ISLAND

SANGIANG ISLAND

Rencana berangkat dari Cibitung pukul 6 pagi tanggal 18 April 2014, pagi itu berangkat pagi pagi bener, eh sampai di CTC belum ada yang dateng, baru pak Imam dan pak Edi yang dateng, setelah beberapa saat menunggu mobil elf yang akan mengantar kita datang. Perjalanan dari Cibitung ke Anyer cukup lancar, lepas dari exit tol Cilegon Barat saja sedikit tersendat karena libur 3 hari jadi banyak bis bis rombongan ke Anyer.

Perjalanan Cibitung-Anyer

Perjalanan Cibitung-Anyer

Sampai di tempat naik perahu di belakang resort Sanghyang disini, sekitar pukul 10.00,

Manusia perahu

Yang pakai rompi takut tenggelam

lanjut naik perahu kayu menuju Pulau Sangiang.   Perjalanan cukup lama sekitar 2,5 jam sampai di laguna,   perahu sempat kandas sebelum masuk Laguna

Tukang perahu dibantu P Edy, kandas

Tukang perahu dibantu P Edy, kandas

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Akhirnya sampai juga ngebolang di Sangiang, no listrik, sinyal HP kadang ilang kadang ada, asik bener-bener terpencil, padahal dari Jakarta cuma 300Km.

Jalur sempit menuju penginapan, asri dan alami

Jalur sempit menuju penginapan, asri dan alami

Dermaga kecil depan pondok

Dermaga kecil depan pondok

Pondok kita menginap

Pondok kita menginap

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Masyarakat disini masih lugu, polos dan sederhana, barang yang jatuh aja bisa ketemu…amazing.  Saya kebagian tidur di luar beralaskan bale dari kayu…asik aja modal sarung, kaos kaki dan tutup kepala.

 

 

 

Laper diguncang ombak membuat menu sederhana ini begitu nikmat

Laper diguncang ombak membuat menu sederhana ini begitu nikmat

Siang itu jadwal kita yang pertama tracking ke Goa Kelelawar, jalan setapak naik dan turun bukit di rimbunnya hutan, cuaca cukup gerah khas udara pantai. Tak ada jalanan beraspal di Pulau Sangiang, semuanya tampak masih sangat alami. Kami pun terus mengikuti jalan setapak kecil yang terbentang di tengah rimbun pohon kelapa dan bakau, di pinggiran pesisir hutan bakau, masuk ke perkampungan warga kemudian masuk ke hutan dataran rendah. Semua tampak komplit di sajikan oleh Pulau Sangiang ini.

Foto Om Feri

Uda Feri hunting burung sebelum makan siang

Uda Feri hunting burung sebelum makan siang

Foto om ade waktu tracking

Di goa kelelawar bagi yang ndak tahan bau sebaiknya tidak mendekat, di dasar goa terlihat gelombang air laut masuk.  Sayang air laut sedang surut sehingga kami tidak melihat hiu yang konon bisa terlihat di goa ini, karena bau guano kotoran kelelawar sangat menyengat membuat kami tidak betah berlama lama disini.

 

 

 

 

Penunggu Pulau

Penunggu Pulau

Tujuan kedua setelah goa kelelawar adalah pantai di sisi selatan pulau yang ada goa Pawon, goa di dasar tebing pantai.

Asiiiik

Asiiiik

Narsis di jalur menuju pantai

Narsis di jalur menuju pantai

Akses menuju goa hanya jalan setapak, dengan bantuan tali, disini saya memutuskan tidak turun, serem turun tali sambil bawa Kamera kesayangan hanya om Edi dan Feri saja yang turun sampai ke pantai.

DSC_0244

. Foto om ade, Pak Edi siap turun

Puas foto foto kita lanjut jalan kaki lagi sekitar 30 menit menuju pantai Pasir Panjang, pantai pasir panjang merupakan pantai dengan pasir putih yang memanjang dan melengkung serta berbatasan dengan tebing batu yang indah. Bagi pecinta fotografi, pantai pasir panjang merupakan spot yang bagus dan menarik serta bagi yang menyukai basah-basahan dipantai sebagai lokasi yang pas karena ombaknya tidak besar disini rencananya kita akan menunggu sunset.

Pantai Pasir Panjang

Pantai Pasir Panjang….cuaca puanaaas

 

 

 

 

 

 

 

 

Om Bagas sepedahnya mana?

Om Bagas sepedahnya mana?

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Sambil nunggu sunset kita pesan kelapa muda, segar sekali diminum pada cuaca panas pantai.

Capek nungguin sunset, ngantuuuk

Capek nungguin sunset, ngantuuuk

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Langitnya luar biasa

Langitnya luar biasa

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Hasil foto sunsetnya amazing sayang lensanya belum wide.  Langit sudah gelap saatnya berkemas

Balik ke penginapan, sudah malamMenu makan malam itu seafood plus sambel, sangat nikmat, tidur pada kondisi fisik capek jadi lelap dan nikmat zzzzz.

 

Balik ke penginapan, sudah malam

 

Pagi hari Sabtu rencana kita mengejar sunrise, setelah sholat subuh saya ngacir ke selatan pulau tempat perahu kita kandas, ternyata cukup jauh berjalan, tapi hasil fotonya mantab

DSC_0380 DSC_0368wm DSC_0387wm

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Foto diatas cuma pakai kit 18-105, coba kalau Tokina 11-16 pasti dahsyat.

Menikmati rokok dan kopi di pagi hari

Menikmati rokok dan kopi di pagi hari

Selesai foto bersama kita balik sarapan di penginapan.  Siang ini kami berkemas untuk snorkling di Lagoon Waru dan Tanjung Bajo disini, sebuah Lagoon yang alami, airnya beniing dan suasana belum terjamah manusia, sayang akomodasi pulau ini kurang di perhatikan oleh pemerintah

 

Lagoon yang asri alami

Lagoon yang asri alami

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

Makan siang di dermaga, lanjut perjalanan pulang yang horor, ombak besar sekali

Selamat tinggal Sangiang

Selamat tinggal Sangiang

kipas perahu sempat lepas untung bisa di perbaiki……Sekian

 

Aside | Posted on by | Tagged , , , , , , | Leave a comment

Gowes nyusruk Burangrang – Cipendeuy (Panghlejar stop)


Gowes kali ini kembali di undang oleh rekan rekan TGC terutama Ki Demang Choeliq, rencana awal gowes ini sudah rasan rasan jauh jauh hari ketika gowes ke Bondol pada 24 Januari 2014 lalu.  Disepakati acara gobar di tanggal 28 Februari 2015, lumayan lama persiapan fisik (maklum dengkul cidera waktu gowes Bondol).

Rencana awal trek gowesnya start di kebun Teh Pangheotan kemudian Finish di waduk Cirata.  Menjelang tanggal 28 ada tawaran dari Om Liwa untuk coba trek baru, start dari Burangrang finish di Cipendey, tapi sebagian masih melewati terk Pangheotan hanya startnya lebih tinggi, sekitar perjalanan 2 jam loading dari markas Rodeos Purwakarta.

Peserta gowes setelah kasak kusuk dan ada yang cancel, list terakhir peserta Gowes kali ini

Go Hunt : 1 Saya sendiri Ekozeth 046. 2. Om Rust 212, 3. Junior Om Rus, 4. Om Sutan 88, 5. Om Menir 106, 6. Om Herianto, 7. Om Hendar, 8. Junior om Hendar, 9. Om Ariffudin, 10. Feri (Cancel) berhubung om Choeliq pakai kaos TGC jadi ndak diitung di Go Hunt hahaha.

TGC: 1.  Om Epip + 2 Teman, 4. Om Berly 0008, 5. Om Sam 197, 6. Om Aher 1008, 7. Choeliq 660,8. Om Heru 892,

Jalur menuju titik start sangat terjal, start di gunung Burangrang sudah agak siang, sekitar jam 10.30 Wib.

Narsis dulu sama enduro hehe

28 feb-3

Foto keluarga dulu sebelum start nyrosot

1

Unloading di subcon oleh om Heri

Start kali kecil lanjut singgle track naik turun menyusuri pinggir hutan pinus, beberapa spot tidak bisa di gowes, disini ada beberapa teman mulai jatuh bangun, maklum kami semua baru gowes di gunung, saya sendiri baru 2 kali, bahkan om Bagas terjun ke jurang di sisi kiri awww serem disini

Jalur nyebrang kali kecil lereng Burangrang

Jalur nyebrang kali kecil lereng Burangrang

Jalur singgle track berakhir di turunan serem kebun teh, disini harus hati-hati karena ujung ranting tajam bekas dipotong rawan nyangkut di pedal, hehehe ada satu temen nyangkut disini ( nama dirahasiakan hehehe).

Om Rustandi gembira banget nemu turunan hahaha

Om Rustandi gembira banget nemu turunan hahaha

DSCN1091

Om Liwa Marshal kita

Disini kita regroup, menunggu teman-teman yang jungkir balik di belakang hahaha  tidak lupa foto foto narsis dulu.

"Pinjem sapidah buat properti yaaaa"

“Pinjem sapidah buat properti yaaaa”

Gokil !!!!!

Gokil !!!!!

KELESTempat regroup dan narsis

Narsis juga om Ade

Setelah regrouping gowes lanjut ke arah kanan, menyusuri double track bekas jalan mobil perkebunan, disini saya jatuh karena parit bekas tapak motor trail tertutup rumput, dagu membentur batu untung tidak luka, lengan kanan ngilu karena jatuh nahan ke tebing (ngilu berlanjut sampai 2 minggu).  Gowes beberapa kali berhenti karena tangan ngilu sekali, sempat duduk karena kepala kunang-kunang ditemenin om Choeliq dan minta counterpain ke om Heri ( Trims yaaa).

Di Pangheotan regroup lagi di warung makan minum seadanya, kenikmatan sedikit terganggu pasca jatuh tadi.

Map warung

Setelah istirahat, gowes lanjut menyusuri singgle track maknyos di kebun teh dan hutan pinus sampai kampung-kampung dan tanjakan goceng, rasa ngilu lengan ajaib hilang karena nikmatnya berpacu di turunan ……. asooooy.

Di perkampungan hujan mulai turun, neduh disini:

di rumah penduduk ritual memakai jas hujan dan amankan tas dengan cover bag.

Senyum puas om sutan

Senyum puas om sutan

 

 

 

 

 

 

 

 

Jalur kampung pertama kondisi hujan jadi licin, jadi jiper apalagi area jalan cor lumutan diatara rumah, liciiin.

Sehabis tanjakan goceng jalur singgle track naik turun, pas turunan sungai kecil patrol saya ngajak tiduran lagi…..alamaaaak jatuh 2 kali   hadeh!

Disini jatuhnya

Jatuh bangun merayap di singgle track licin diiringi hujan rintik, sampai akhirnya ketemu jalan makadam, disini om Arif, om Sutan dan om Ade ambil jalur 1/2 botol aka shorcut langsung ke Panglejar Map :

Lanjut nanjak di perbukitan kebun teh, hujan sedikit reda, tanjakan lumayan panjang untung udara dingin segar jadi ndak begitu ngehe….

Nanjak diiringi hujan gerimis

Nanjak diiringi hujan gerimis

 

 

 

 

 

 

 

 

Selepas tanjakan lanjut singgle track yahut, sayang hujan rintik kamera takut keluar, turunan tanah licin seperti keramik, gowes hati-hati.

Hujan semakin deras sampai tempat Isoma di warung sunda

Karena cuaca tidak mendukung dan waktu sudah pukul 02.00 lewat, diputuskan gowes sampai Panghlejar saja dan to be continued lain waktu saja

( Sampai cerita ini ditulis belum terlaksana)

Peserta dari Jepang

Loading pulang, eh ada ojek payung

Loading pulang, eh ada ojek payung

 

 

 

 

 

 

 

 

 

 

To be continued…………

 

Posted in Hobi, MTB | Tagged , , , , , , , , , , | Leave a comment